Rumah Ginjal

Blog

anemia-pada-gagal-ginjal-rumah-ginjal.jpg

Akrabilah Info Ginjal ini

Rumah Ginjal - Tahukah Anda bahwa penyakit ginjal yang ditakutkan banyak orang sesungguhnya mudah dicegah dan dikendalikan. Penyakit yang dikelompokkan sebagai penyakit tidak menular ini hingga sekarang telah mempengaruhi sekitar 850 juta orang di seluruh dunia. Angka ini masih mungkin jauh lebih tinggi lagi. Hal ini karena penyakit ini tergolong tidak bergejala pada awal serangan sehingga wajar kalau tidak terlaporkan.  Secara proporsional dilaporkan ada satu dari sepuluh orang dewasa mengalami penyakit ginjal kronis. Dengan proporsi sebesar ini, penyakit ginjal dapat diproyeksikan akan menjadi penyakit ginjal kronis sebagai penyakit paling umum ke-5 secara global pada tahun 2040. Dari sisi beban kehidupan global, penyakit ginjal sangat membutuhkan perawatan yang tidak ringan. Semakin berat penyakit ini, maka akan semakin memperbesar bebannya, baik beban dari sisi ekonomi namun juga non material. Sehingga wajar semakin berat, maka akan semakin membebani keluarga dan negara. Apalagi penyakit ginjal kronis semakin hari semakin meningkat dengan demikian bebannya linier dengan peningkatan kejadian dari penyakit itu sendiri.

diet-sehat-bagi-gagal-ginjal-kronis.jpg

Asupan Sehat untuk Ginjal

Rumah Ginjal - Asupan dengan tinggi serat misal, sayur dan buah merupakan salah satu kunci untuk  menjaga fungsi ginjal. Jika Hal tersebut tidak dibiasakan maka akan berpeluang terkena risiko gagal ginjal. Kebiasan Yang tidak sehat demikian bersama dengan kebiasan tidak sehat lainnya seperti pola hidup tidak sehat misal merokok dan makan tinggi kalori hingga kegemukan atau juga tinggi protein atau juga suka makan yang sangat asin akan dapat menyebabkan penyakit ginjal pada orang sehat. Peneliti yang dipimpin oleh Alexander Chang, MD dari Loyola University Medical Center menemukan bahwa orang dengan fungsi ginjal normal dan tidak ada hipertensi atau diabetes yang diet tinggi daging merah, minuman yang dimaniskan gula (tinggi gula) dan natrium (rasa asin di makanan) serta mereka tidak suka buah, biji-bijian lebih mungkin terserang penyakit ginjal. Selain itu, orang gemuk atau mereka yang memiliki BMI lebih dari 30 hampir tiga kali lebih mungkin berpeluang sakit  ginjal. Mereka yang merokok memiliki kemungkinan 53% untuk menderita penyakit ginjal.

diet-untuk-gagal-ginjal-kronis.jpg

Sulitnya Mengendalikan Tekanan Darah Tinggi pada Gagal Ginjal

Rumah Ginjal - Penyakit ginjal kronis atau yang lebih dikenal dengan gagal ginjal kronis masih menjadi suatu problem serius. Salah satu yang menjadi perhatian adalah sulitnya menurunkan tekanan darah pada penyakit ginjal ini. Seperti diketahui saat seseorang menderita darah tinggi, yang tidak teratasi dengan baik adalah timbulnya komplikasi berbahaya seperti stroke, serangan jantung, atau perburukan fungsi ginjal yang berujung pada cuci darah. Oleh karena itu, menjaga atau menurukan tekanan darah adalah suatu keharusan.   Tapi, mengapa pada beberapa orang tekanan darah sulit turun? Sesuai dengan salah satu teori yang ada, pada penyakit ginjal akan terjadi peningkatan hormon paratiroid. Hal ini disebabkan terganggunya regulasi hormon ini terkait ketidakseimbangan ion kalsium dan fosfat. Sehingga ion kalsium yang beredar di jaringan menjadi menurun. Hormon ini lalu aktif dan berdampak pada aktifitas sel penghancur tulang yang dinamakan osteoclast.

prof-djoko-santoso-rumah-ginjal.jpg
Terbaru

Tinggal Pilih Jaga Jarak atau Ambyar

SEKARANG beredar istilah baru covidiot, yang lahir dari pandemi covid-19. Karena istilah ini tidak mengenakkan, maka cocoknya hanya ditahbiskan kepada mereka yang super egois. Istilah ini merupakan bentuk kejengkelan pada orang-orang yang tak peduli penyebaran penyakit coronavirus disease 2019 (covid-19). Mereka yang tetap beraktivitas biasa secara sosial, tak mau diam di rumah, tetap tak menjaga jarak dengan orang-orang lain (social distancing). Akibatnya, mereka dapat menjadi kapal induk pembawa virus dan menyebarkannya ke banyak orang. Pantaslah mereka disebut para super egois yang ngawur di saat pandemi covid-19. Harus sepenuhnya diinsafi bahwa aktivitas berkumpul yang melibatkan banyak orang saat ini ialah berbahaya, membahayakan diri sendiri dan nyawa orang lain. Covid-19 ini menyebar luar biasa cepat, jauh lebih cepat daripada yang bisa kita lacak lewat uji tes yang alatnya baru mau diimpor itu.

tangkas-mewalan-pandemi-corona.jpg

Tangkas Melawan Pandemi

Hanya sehari setelah menyatakan wabah Covid-19 sebagai pandemi, Dirjen Organisasi Kesehatan Dunia Tedros Adhanom Ghebreyesus menyurati Presiden Jokowi. WHO meminta agar Presiden Jokowi segera menyatakan darurat nasional, membangun laboratorium dengan skala memadai, memperluas pencarian kasus, pelacakan, pengawasan dan pendataan secara cermat, menggencarkan langkah pencegahan termasuk mengajak warga masyarakat agar sering mencuci tangan. Beberapa pihak menilai, WHO terlalu mendikte dan menggurui. Tapi, inilah respons “gemas” organisasi kesehatan dunia itu melihat respons Indonesia yang dinilai masih terlalu santai. Dua bulan lebih Kemenkes membanggakan status nol pasien positif Covid-19. Tapi Senin (2/3), dua pekan lalu, pertahanan itu jebol. Presiden mengumumkan dua WNI positif terkena Covid-19. Ada warga Jepang berkunjung ke Indonesia, kemudian berlanjut ke Singapura.

prof-djoko-santoso-rumah-ginjal-adalah-lahan-amal-yang-tidak-bisa-dihitung.jpg

Hidup Sehat dengan Satu Ginjal

MENYAMBUT Hari Ginjal Sedunia yang tahun ini jatuh pada 12 Maret, ada baiknya kita mengakrabkan diri dengan kata 'sakit ginjal'. Sampai hari ini, kata sakit ginjal bisa mengundang rasa takut. Seorang pasien yang didiagnosis menderita sakit ginjal bisa langsung syok. Bayangannya ialah harus cuci darah seminggu dua kali atau bahkan tiga kali yang menyedot biaya sangat besar dan keterbatasan gerak fisik tubuhnya, bahkan mungkin lebih dari itu. Fakta di lapangan menunjukkan bahwa sebagian besar penderita sakit ginjal sangat syok ketika dokter memvonis gagal ginjal tahap akhir dan memberinya dua pilihan: harus cuci darah atau cangkok ginjal. Andaikan waktu bisa putar, semua pasien penyakit ginjal kronis pasti berjanji mengikuti semua saran dokter tanpa membantah. Namun, apa hendak dikata, sudah terlambat. Pasien gagal ginjal kronis harus memilih salah satu opsi, cuci darah atau cangkok ginjal. Apakah penyakit ginjal sedemikian menakutkan?

kerjasama-indonesia-amerika-perluas-kesempatan-kuliah-di-amerika.jpg

Kerjasama Indonesia Amerika, Perluas Kesempatan Kuliah di Amerika

Surabaya (beritajatim.com) — Kerjasama Indonesia Amerika di bidang pendidikan terus dipererat. Terkait hal itu, Konsulat Jendral Amerika membuka pusat EducationUSA yang ke dua di Jawa Timur yakni di American Corner Perpustakan Kampus Universitas Airlangga Surabaya (Unair) B. Pembukaan pusat konsultasi EducationUSA ini diharapkan mampu membantu setiap mahasiswa mendapatkan informasi kuliah di Amerika. Konsul Jenderal Amerika Serikat di Surabaya, Mark McGovern mengatakan bahwa pemerintah Amerika membuka seluas-luasnya peluang pendidikan untuk warga negara Indonesia.

unair-strengthens-collaboration-through-taiwan-higher-education-fair.jpg

UNAIR Strengthens Collaboration through Taiwan Higher Education Fair

UNIVERSITAS AIRLANGGA NEWS – To commemorate its 65th Anniversary, Universitas Airlangga once again held Taiwan Higher Education Fair (THEF). The event managed by Airlangga Global Engagement (AGE) was opened on Thursday, November 7, 2019, at the Lobby Hall of Campus C Management Office of UNAIR.

revolusi-industri-40-miliki-manfaat-untuk-dunia-kesehatan.jpg

Revolusi Industri 4.0 Miliki Manfaat untuk Dunia Kesehatan

Jatim Newsroom- Saat ini, Indonesia memasuki era awal Revolusi Industri 4.0 yang menekankan perubahan berbagai sektor  karena teknologi digital. Dampak dari kondisi itu tidak dapat dihindari dalam bidang sektor kesehatan. Wakil Rektor I Universitas Airlangga, Prof. Djoko Santoso, Dr., PhD., Sp.Pd.K-Gh.Finasim memberikan pendapatnya mengenai dampak perubahan itu. Prof. Djoko menjelaskan pentingnya manajemen beban penyakit dan kebutuhan layanan teknologi kesehatan.